DOWNLOAD LIFE

Because spoken words fly away, written words remain. 'Verba Volant Scripta Manent', you said.

Review Belanja di Zalora yang Bikin Keki Hati

 

screen-shot-2016-09-28-at-3-06-31-pm

Cin, eike blur-in harganya supaya kesannya ngga pamer Cin. Tapi total sejuta juga tembus inih, masa ngga boleh sih eike minta pelayanan yang sepadan?

 

Ini sudah hitungan kedua kepincut belanja di situs Zalora Indonesia. Yang awalnya cuma iseng browse buat benchmark perbandingan harga dan berakhir dengan masukin barang2 ke cart belanjaan ahahaha. Entah kenapa hati kecil mengatakan terindikasi bakal kecewa. Tapi sutralah yah, mari kita coba.

  1. Proses Pilih-Pilih

Vendornya banyak banget, ampun Mak. Tapi untungnya fitur filternya maksimal, jadi bisa disorting bener-bener sesuai kemauan. Sesuai warna, merek, harga, jenis baju celana dll dsb. Ini dengan asumsi kalau kita udah tau apa yang kita mau, bwahaha. Saya ngabisin waktu tiga hari browsang-browsing disini saking beragamnya pilihan, ngabisin bandwidth banget. Harganya juga variatif dari puluhan ribu sampe jutaan meski harus teliti nge-zoom tiap foto yang disediakan untuk barang supaya nggak salah beli. Note : selalu cek ukuran dan cek material produk, karena di foto barang suka menipu. Cakep banget cuttingnya keliatan professional dan smart gitu…eh, bahannya denim, emang mau maen ke Mall. Terus modelnya juga tinggi langsing-langsing, gak realistis sama bodi emak-emak kebanyakan, bikin emosi (eh, curhat)

  1. Entah kenapa nggak bisa COD

Jadi pertama nyobain Zalora sukses milih 4 item celana dan berhasil checkout cart dengan gampang dan bisa milih opsi COD (cash on delivery) dianter langsung ke rumah terus baru deh bayar (males ke atm, kak, ahaha). Tapi karena satu dan lain hal, haruslah dibatalin yang COD ini karena secara mendadak abrakadabra nggak ada orang di rumah pas kurirnya mau dateng. Telpon CS Zalora dan dengan baik hati dia nawarin cancel order saya karena Zalora nggak bisa mengakomodasi perubahan mode pembayaran (saya maunya ganti COD pake atm transfer aja, trus Zalora kirim deh nggak usah nungguin ada saya di rumah buat bayar-bayar). Oke, baiklah, ngalah, silakan cancel order saya, Kak!

Terpaksa ngulang lagi proses pilah-pilih dan checkout buat 4 item celana tapi kali kedua anehnya nggak ditawarin opsi bayar COD lagi, cuman ada transfer bank sama kartu kredit. Kenapa ya. Padahal kali ini saya siap sedia orang buat nungguin Zalora dateng ke rumah. Akhirnya pilih opsi transfer bank untuk yang kedua ini. Proses konfirmasi cuma sehari, cepet deh. Pemberitahuan dari Zalora katanya order saya tengah diproses untuk dikirim….secara terpisah.

Dahi saya berkerut, terpisah? 4 item dikirim secara terpisah? Beda hari dikirimnya, beda kurir, atau beda jasa delivery atau gimana? Nggak ngerti juga. Mungkin dikirim sendiri-sendiri sama tokonya kali ya, entah. Kemudian teringat pengalaman belanja di Bhinneka.com yang pakai sistem kirim kepisah kaya gini dan oke-oke aja, karena Bhineka pake jasa TIKI JNE dll yang biasanya udah hapal sama area rumah saya. Selalu nyampe di depan pintu rumah, bener-bener praktis ekonomis gampangis.

  1. Proses Kirim

Tiap item yang saya pesan punya status delivery yang berbeda-beda di website Zalora. Sedang diproses, sedang dikirim, atau sudah dikirim. Warning : status ini nggak live update. Barang udah diterima dari kemaren-kemaren, status masih Sedang Dikirim terus. Awalnya saya seneng banget karena nggak sampe dua hari dari konfirmasi transfer, udah ditelpon kurir Zalora yang mau nganter barang ke rumah. Rumah saya rada masuk ke dalam dari jalan raya dan rada ribet, mending disamperin deh di pinggir jalan daripada berbusa ngejelasin pada harus belok melipir lewat mane. Apalagi kurir Zalora bukan orang TIKI JNE dll yang biasa ngider di area saya.

Setelah barang diterima, isi paketnya ternyata cuman satu biji celana dari total 4 item yang dipesen. Dicoba ternyata pas dan oke banget, hepi deh.

Nggak sampe sejam, ditelpon kurir Zalora lagi, orang yang berbeda. Kucluk-kucluk pake jilbab dan kardigan lagi, keluar nyamperin kurir. Isi paket satu celana lagi. Kali ini kekecilan, mulai nggak hepi. Menjelang akhir hari, ditelpon kurir lagi, oemjiiiihhhh, keluar lagi nyamper kurir, dapet satu celana lagi. Apaan sih ini kaya bayar cicilan kredit rumah tiap bulan, padahal saya bayar semua celana ini kan tunai. Celana yang terakhir kegedean, hedehh. Langsung kebayang proses pengembalian dan penukaran barang Zalora yang pasti lebih ribet dari proses kirimnya. Hayati lelah, Kak.

Satu item celana yang terakhir belum sampe juga sampe sekarang. Entah dimana, kayanya nyangkut di pohon Mangga.

  1. Proses Pengembalian Barang

Disuruh cek website Zalora buat ngembaliin atau nuker barang yang kita rasa kurang puas. Oke, saya cek online lagi, haha dari awal belanja udah ngabisin bandwidth berapa banyak inih. Ternyata semua item yang saya beli nggak ada opsi penukaran dengan item yang lain. Padahal dua item yang saya terima cuman salah ukuran. SALAH UKURAN.

screen-shot-2016-09-28-at-11-16-01-pm

Produk yang akuh pesan nggak bisa di-exchange, cuman bisa di-return. Kapankah info krusial ini bisa kamu ketahui? Pas kamu udah telanjur beli dan salah ukuran dan pengen nuker 

Jadi gimana atuh? Saya harus balikin dulu terus pesen lagi item yang sama dengan ukuran berbeda? Ke atm lagi, nunggu lagi? Hastagah…hemosi jiwah. Sementara bocah udah teriak-teriak minta ditemenin maen. Haha. Yowis pasrah, bungkus-bungkus ulang celana yang mau dikembaliin, tempel slip pengembalian, dandanin bocah, terus piknik ke TIKI terdekat buat kirim ulang paket.

Rugi ongkir balik? Ya udah pastilah. Ada sih tuntunannya di Zalora gimana supaya bisa gratis ongkir, semisal dititipin balik ke kurir mereka…yang mana berarti harus janjian dulu dll dsb, duh kepala saya langsung cekot-cekot. Paket celana pun dibalikin, kata Zalora tunggu aja sekian hari kerja, nanti duit saya bakal dibalikin (buat belanja lagi). Ya mari deh kita liat gimana realisasi janji-janjinya.

Satu item celana yang terakhir belom sampe juga. Kalau itu celana kegedean atau kekecilan, saya harus ngulang prosesi sakral pengembalian dari awal. Banyak bener sih printilannya mau belanja celana doang.

Kesimpulan, kalau mau belanja di Zalora lebih dari satu item dari beberapa vendor, pastikan Anda punya cukup waktu nganggur dan stok kesabaran paripurna, atau Anda bakal sering ngelus dada kaya saya.

Buat Zalora, tolong ditingkatin deh layanannya. Asli pengalaman ini bikin belanja online yang seharusnya simpel jadi belibet. Sayang banget, padahal barangnya bagus-bagus.

Advertisements

2 comments on “Review Belanja di Zalora yang Bikin Keki Hati

  1. Ina
    October 27, 2016

    suka duka online buyer yaa bu… nice article Zulfairy 🙂

    Like

    • tweedledum
      October 30, 2016

      Hai cinnn, wah dirimu mampir. Akuh jd malu blm nulis artikel yang sudah kujanjikan wkwkwk

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 28, 2016 by in fashion, Review yang Aneh, seharihari, Zalora.
%d bloggers like this: